10. Contoh Aplikasi Sistem Pakar

1.  Aplikasi Sederhana: Sistem Pakar Bengkel Mobil

Ini adalah contoh Sistem Pakar sederhana, yang bertujuan untuk mencari apa yang salah sehingga mesin mobil pelanggan yang tidak mau hidup, dengan memberikan gejala- gejala yang teramati. Anggap Sistem Pakar kita memiliki aturan-aturan berikut:

1. JIKA mesin_mendapatkan_bensin

DAN starter_dapat_dihidupkan

MAKA ada_masalah_dengan_pengapian

2. JIKA TIDAK BENAR starter_dapat_dihidupkan

DAN TIDAK BENAR lampu_menyala

MAKA ada_masalah_dengan_aki

3. JIKA TIDAK BENAR starter_dapat_dihidupkan

DAN lampu_menyala

MAKA ada_masalah_dengan_starter

4. JIKA ada_bensin_dalam_tangki_bahan_bakar

MAKA mesin_mendapatkan_bensin

Terdapat 3 masalah yang mungkin, yaitu: ada_masalah_dengan_pengapian, ada_masalah_dengan_aki dan   ada_masalah_dengan_starter.  Dengan   sistem terarah-tujuan (goal-driven), kita hendak membuktikan keberadaan setiap masalah tadi.

Pertama, Sistem Pakar berusaha untuk membuktikan kebenaran ada_masalah_dengan_pengapian. Di sini, aturan 1 dapat digunakan, sehingga Sistem Pakar akan menset goal baru untuk membuktikan apakah mesin_mendapatkan_bensin serta starter_dapat_dihidupkan. Untuk membuktikannya, aturan 4 dapat digunakan, dengan goal baru untuk membuktikan mesin_mendapatkan_bensin. Karena tidak ada aturan lain yang dapat digunakan menyimpulkannya, sedangkan sistem belum memperoleh solusinya, maka Sistem Pakar kemudian bertanya kepada pelanggan: “Apakah ada bensin dalam tangki bahan bakar?”. Sekarang, katakanlah jawaban klien adalah “Ya”, jawaban ini kemudian dicatat, sehingga klien tidak akan ditanyai lagi dengan pertanyaan yang sama. Nah, karena sistem sekarang sudah dapat membuktikan bahwa mesin mendapatkan bensin, maka sistem sekarang berusaha mengetahui apakah starter_dapat_dihidupkan. Karena sistem belum tahu mengenai hal ini, sementara tidak ada aturan lagi yang dapat menyimpulkannya, maka Sistem Pakar bertanya lagi ke klien: “Apakah starter dapat dihidupkan?”. Misalkan jawabannya adalah “Tidak”, maka tidak ada lagi aturan yang dapat membuktikan ada_masalah_dengan_pengapian, sehingga Sistem Pakar berkesimpulan bahwa hal ini bukanlah solusi dari problem yang ada, dan kemudian melihat hipotesis berikutnya: ada_masalah_dengan_aki. Sudah diketahui (dibuktikan) bahwa mesin tidak dapat distarter, sehingga yang harus dibuktikan adalah bahwa lampu tidak menyala. Sistem Pakar kemudian bertanya: “Apakah lampu menyala?”. Misalkan jawabannya adalah “Tidak”, maka sudah terbukti bahwa ada masalah dengan aki. Sistem ini mungkin berhenti sampai di sini, tetapi biasanya ada kemungkinan terdapat lebih dari satu solusi (misalnya terdapat lebih dari satu kerusakan), atau ada kemungkinan terdapat solusi lain yng lebih tepat, sehingga biasanya semua hipotesis diperiksa kebenarannya. Sistem Pakar ini kemudian mencoba membuktikan bahwa ada_masalah_dengan_starter, namun dari fakta yang sudah diperoleh, yaitu lampu tidak  menyala,  maka  pembuktiannya  menjadi  gagal.  Dengan  demikian  solusi  yang diberikan oleh Sistem Pakar adalah ada masalah dengan aki.

Secara lengkap, interaksi antara Sistem Pakar dengan klien mungkin seperti ini:

System Pakar:   Apakah ada bensin dalam tangki bahan bakar?

Klien:                Ya

System Pakar:   Apakah starter dapat dihidupkan?

Klien:                Tidak

System Pakar:   Apakah lampu menyala?

Klien:                Tidak

System Pakar:   Saya berkesimpulan bahwa ada masalah dengan aki

Fasilitas Penjelasan

Kebanyakan Sistem Pakar mempunyai fasilitas penjelasan yang mengijinkan klien untuk bertanya mengapa dia diberi suatu pertanyaan atau bagaimana dapat mencapai suatu kesimpulan. Pertanyaan dari klien tersebut dijawab dengan mengacu pada goal, aturan yang dipakai, dan data-data yang ada. Contoh pemakaian fasilitas penjelas dalam Sistem Pakar di atas dapat dilihat pada percakapan berikut:

System Pakar:   Apakah ada bensin dalam tangki bahan bakar?

Klien:                Ya

System Pakar:   Apakah starter dapat dihidupkan?

Klien:                Tidak

System Pakar:   Apakah lampu menyala?

Klien:                Mengapa?

System Pakar:   Saya mencoba membuktikan bahwa ada masalah dengan aki.

Sudah ditunjukkan adalah tidak benar starter dapat dihidupkan. Sehingga jika tidak benar bahwa lampu menyala, maka ada masalah dengan aki.

Apakah lampu menyala?

Klien:                Tidak

System Pakar:   Saya berkesimpulan bahwa ada masalah dengan aki

Klien:                Bagaimana bisa?

System Pakar:  Hal ini sesuai dengan aturan no 2:

JIKA TIDAK BENAR starter_dapat_dihidupkan

DAN TIDAK BENAR lampu_menyala

MAKA ada_masalah_dengan_aki

bahwa tidak benar starter_dapat_dihidupkan sudah dijawab, bahwa tidak benar lampu_menyala sudah dijawab,

sehingga dapat disimpulkan bahwa ada_masalah_dengan_aki.

Fasilitas penjelasan berhubungan dengan pencatatan aturan apa saja yang digunakan untuk mengambil kesimpulan, dan menggunakan catatan tersebut untuk menyusun penjelasan. Pembangkitan penjelasan sederhana seperti contoh di atas bukanlah persoalan yang sulit, namun pemahaman klien terhadap penjelasan tersebut tidaklah sama, sehingga seringkali klien tetap tidak mengerti maksudnya. Hal ini karena biasanya penjelasan hanya meliputi pengetahuan yang dangkal atau hanya permukaan saja sebagaimana tercantum dalam autran yang dipunyai, bukannya pengetahuan yang mendalam yang mendasari aturan tersebut. Dalam contoh di atas, Sistem Pakar hanya mengatakan bahwa hal ini sesuai dengan aturan no 2, tetapi tidak menjelaskan secara lebih detil mengenai aturan 2 tersebut. Mungkin klien perlu diberi pengertian bahwa lampu dan starter dua-duanya menggunakan aki untuk menyalakannya. Hal penting lain adalah ketika klien gagal mengerti atau menerima  penjelasan  yang  diberikan,  biasanya  Sistem  Pakar  tidak  dapat  memberi penjelasan dengan cara lain (tidak begitu halnya dengan seorang pakar yang mampu menggunakan kalimat yang lain untuk mencoba menjelaskannya).

2.  Eliza

Eliza adalah salah satu Sistem Pakar yang paling awal dikembangkan. Ini adalah program  komputer  terapis  yang  dibuat  oleh  Joseph  Weizenbaum  di  MIT. Pengguna berkomunikasi  dengannya  sebagaimana  sedang  berkonsultasi dengan  seorang  terapis. Berikut ini adalah contoh percakapan antara Eliza dengan seorang klien:

Eliza:    Hello. I am ELIZA. How can I help you?

Klien:    My name is Balza.

Eliza:    I have told you before, I do not care about names. Klien:            I don’t have any money. That’s my problem. Eliza:    Why do you say your problem?

Klien:    Because you asked me.

Eliza:    Do any other reasons not come to mind?

Klien:    No.

Eliza:    You are being a bit negative.

Klien:    Why?

Eliza:    Please go on.

Klien:    OK. I am bankrupt.

Eliza:    How long have you been bankrupt?

Klien:    A year.

Eliza:    Please go on.

Klien:    So, what should I do?

Eliza:    Does that question interest you? Klien:    Yes, how can I make big money? Eliza:    You are sure?

Klien:    Of course I’m sure.

3.  Parry

Parry adalah Sistem Pakar yang juga paling awal dikembangkan di Stanford University oleh seorang psikiater, Kenneth Colby, yang mensimulasikan seorang paranoid. Berikut ini contoh respon Parry terhadap pertanyaan seorang psikiater yang menginterviunya.

Psikiater:   Why are you in the hospital?

Parry:         I shouldn’t be here.

Psikiater:    Who brought you here?

Parry:            The police.

Psikiater:    What trouble did you have with the police?

Parry:    Cops don’t do their job.

Psikiater:   What do they do instead?

Parry:Cops arrest the wrong people.

Psikiater:   They arrest the right ones sometimes

Parry:         The law should get those Italian crooks.

Psikiater:   Are you Italian?

Parry:         My background is British but I was born in this country.

Psikiater:    Do you know any Italian crooks?

Parry:         I try to avoid the underworld.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s