KEWIRAUSAHAAN : BAB 5

BAB V
Komunikasi dan Interpersonal Skill :

KOMUNIKASI

Seorang wirausaha sangat memerlukan kemampuan komunikasi. Komunikasi merupakan
dasar bagi seorang wirausaha untuk menyampaikan pesan, mendekati pelanggan,
memimpin karyawan dan memotivasi. Seorang wirausaha sekalipun memiliki produk
unggulan, konsep layanan prima dan gagasan-gagasan kreatif, tetapi tidak dikomunikasikan
kepada orang lain, maka hal tersebut menjadi tidak berguna. Menurut Ilik (2011),
komunikasi menjadi salah satu elemen terpenting dalam menjalankan kewirausahaan. Hal
tersebut dikarenakan seorang wirausahawan adalah seorang leader dan seorang leader
mutlak harus mampu mendirect bawahannya untuk mencapai tujuan organisasi.

5.1. Pengertian Komunikasi
Kata atau istilah komunikasi (dari bahasa Inggris “communication”), secara etimologis
atau menurut asal katanya adalah dari bahasa Latin communicatus, dan perkataan ini
bersumber pada kata communis. Kata communis memiliki makna ‘berbagi’ atau ‘menjadi
milik bersama’ yaitu suatu usaha yang memiliki tujuan untuk kebersamaan atau kesamaan
makna.

Komunikasi adalah proses penyampaian suatu pesan oleh seseorang kepada orang lain
untuk memberitahu atau untuk mengubah sikap, pendapat, atau perilaku, baik langsung
secara lisan maupun tidak langsung melalui media; proses penyampaian bentuk interaksi
gagasan kepada orang lain dan proses penciptaan arti terhadap gagasan atau ide yang
disampaikan, baik sengaja maupun tidak disengaja.

Pengertian komunikasi sudah banyak didefinisikan oleh banyak orang, yaitu jumlahnya
sebanyak orang yang mendefinisikannya. Dari banyak pengertian tersebut jika dianalisis
pada prinsipnya dapat disimpulkan bahwa komunikasi mengacu pada tindakan, oleh satu
orang atau lebih, yang mengirim dan menerima pesan yang terdistorsi oleh gangguan
(noise), terjadi dalam suatu konteks tertentu, mempunyai pengaruh tertentu dan ada
kesempatan untuk melakukan umpan balik.

5.2. Komponen Komunikasi
1. Lingkungan komunikasi
Lingkungan (konteks) komunikasi setidak-tidaknya memiliki 3 (tiga) dimensi di
antaranya :
a. Fisik, adalah ruang di mana komunikasi berlangsung nyata atau berwujud.
b. Sosial-psikologis, misalnya tata hubungan status di antara pihak yang terlibat, peran
yang dijalankan orang dan aturan budaya masyarakat di mana orang-orang
berkomunikasi. Lingkungan atau konteks ini mencakup rasa persahabatan atau
permusuhan, formalitas atau informalitas, serius atau senda gurau.
c. Temporal (waktu), mencakup waktu dalam hitungan jam, hari, atau sejarah di mana
komunikasi berlangsung.
Ketiga dimensi lingkungan ini saling berinteraksi : yaitu masing-masing
mempengaruhi dan dipengaruhi oleh yang lain. Sebagai contoh, terlambat memenuhi
janji dengan seseorang (dimensi temporal), dapat mengakibatkan berubahnya suasana
persahabatan-permusuhan (dimensi sosial-psikologis), yang kemudian dapat
menyebabkan perubahan kedekatan fisik dan pemilihan rumah makan untuk makan

1. Lingkungan komunikasi
Lingkungan (konteks) komunikasi setidak-tidaknya memiliki 3 dimensi di
antaranya :
a. Fisik, adalah ruang di mana komunikasi berlangsung nyata atau berwujud.
b. Sosial-psikologis, misalnya tata hubungan status di antara pihak yang terlibat, peran
yang dijalankan orang dan aturan budaya masyarakat di mana orang-orang
berkomunikasi. Lingkungan atau konteks ini mencakup rasa persahabatan atau
permusuhan, formalitas atau informalitas, serius atau senda gurau.
c. Temporal (waktu), mencakup waktu dalam hitungan jam, hari, atau sejarah di mana
komunikasi berlangsung.
Ketiga dimensi lingkungan ini saling berinteraksi; yaitu masing-masing
mempengaruhi dan dipengaruhi oleh yang lain. Sebagai contoh, terlambat memenuhi
janji dengan seseorang (dimensi temporal), dapat mengakibatkan berubahnya suasana
persahabatan-permusuhan (dimensi sosial-psikologis), yang kemudian dapat
menyebabkan perubahan kedekatan fisik dan pemilihan rumah makan untuk makan
malam (dimensi fisik). Perubahan-perubahan tersebut dapat menimbulkan banyak
perubahan lain. sehingga proses komunikasi tidak pernah statis.

2. Sumber-Penerima
Kita menggunakan istilah sumber (komunikator)-penerima (komunikan) sebagai
satu kesatuan yang tak terpisahkan untuk menegaskan bahwa setiap orang yang terlibat
dalam komunikasi adalah sumber (atau pembicara), sekaligus penerima (atau
pendengar). Anda mengirimkan pesan ketika anda berbicara, menulis, atau memberikan
isyarat tubuh. Anda menerima pesan dengan mendengarkan, membaca, membaui, dan
sebagainya.
Tetapi, ketika anda mengirimkan pesan, anda juga menerima pesan. Anda
menerima pesan anda sendiri (mendengar diri sendiri, merasakan gerakan sendiri, dan
melihat banyak isyarat tubuh sendiri) serta anda menerima pesan dari orang lain (secara
visual, melalui pendengaran, atau bahkan melalui rabaan dan penciuman). Ketika anda
berbicara dengan orang lain, anda memandangnya untuk mendapatkan tanggapan
(untuk mendapatkan dukungan, pengertian, simpati, persetujuan, dan sebagainya).
Ketika anda menyerap isyarat-isyarat non-verbal ini, anda menjalankan fungsi penerima.

3. Enkoding-Dekoding
Dalam ilmu komunikasi kita menamai tindakan menghasilkan pesan (misalnya,
berbicara atau menulis) sebagai enkoding (encoding atau penyandian). Dengan
menuangkan gagasan-gagasan kita ke dalam gelombang suara atau ke atas selembar
kertas, maka kita menjelmakan gagasan-gagasan tadi ke dalam kode tertentu.
Kita menamai tindakan menerima pesan (misalnya, mendengarkan atau
membaca) sebagai dekoding (decoding atau pemecahan sandi). Dengan
menerjemahkan gelombang suara atau kata-kata di atas kertas menjadi gagasan,
sehingga dapat diuraikan kode tadi. Jadi, anda melakukan dekoding.
Oleh karenanya, kita menamai pembicara atau penulis sebagai enkoder (encoder)
dan pendengar atau pembaca sebagai dekoder (decoder). Seperti halnya sumberpenerima,
kita menuliskan enkoding-dekoding sebagai satu kesatuan yang tak
terpisahkan untuk menegaskan bahwa anda menjalankan fungsi-fungsi ini secara
simultan. Ketika anda berbicara (enkoding), anda juga menyerap tanggapan dari
pendengar (dekoding).

4. Kompetensi Komunikasi
Kompetensi komunikasi mengacu pada kemampuan seseorang untuk
berkomunikasi secara efektif (Spitzberg dan Cupach, 1989). Kompetensi ini mencakup
hal-hal seperti pengetahuan tentang peran lingkungan (konteks) dalam mempengaruhi
kandungan (content) dan bentuk pesan komunikasi (misalnya, pengetahuan bahwa
suatu topik mungkin layak dikomunikasikan kepada pendengar tertentu di lingkungan
tertentu, tetapi mungkin tidak layak bagi pendengar dan lingkungan yang lain).
Pengetahuan tentang tatacara perilaku nonverbal (misalnya, kepatutan sentuhan, suara
yang keras, kedekatan fisik) merupakan bagian dari kompetensi komunikasi.
Dengan meningkatkan kompetensi, anda akan mempunyai banyak pilihan
berperilaku. Makin banyak anda tahu tentang komunikasi (artinya, makin tinggi
kompetensi anda), makin banyak pilihan, yang anda punyai untuk melakukan
komunikasi sehari-hari. Proses ini serupa dengan proses mempelajari perbendaharaan
kata yaitu semakin banyak kata anda ketahui (artinya, makin tinggi kompetensi
perbendaharaan kata anda), maka makin banyak cara yang anda miliki untuk
mengungkapkan diri.

5. Pesan
Pesan komunikasi dapat mempunyai banyak bentuk. Kita mengirimkan dan
menerima pesan ini melalui salah satu atau kombinasi tertentu dari panca indra.
Walaupun kita menganggap pesan selalu dalam bentuk verbal (lisan atau tertulis), ini
bukanlah satu-satunya jenis pesan. Kita juga berkomunikasi secara nonverbal (tanpa
kata atau isyarat, gerak dan mimik). Sebagai contoh, busana yang kita kenakan, seperti
juga cara kita berjalan, berjabatan tangan, menggelengkan kepala, menyisir rambut,
duduk dan tersenyum. Pendeknya, segala hal yang kita ungkapkan dalam melakukan
komunikasi.

6. Saluran
Saluran komunikasi adalah media yang dilalui pesan. Jarang sekali komunikasi
berlangsung melalui hanya satu saluran, yaitu umumnya kita menggunakan dua, tiga,
atau empat saluran yang berbeda secara simultan. Sebagai contoh, dalam interaksi
tatap muka kita berbicara dan mendengarkan (saluran suara), tetapi kita juga
memberikan isyarat tubuh dan menerima isyarat ini secara visual (saluran visual). Kita
juga memancarkan dan mencium bau-bauan (saluran olfaktori). Seringkali kita saling
menyentuh, inipun merupakan komunikasi (saluran taktil).

7. Umpan Balik
Umpan balik adalah informasi yang dikirimkan balik ke sumbernya. Umpan balik
dapat berasal dari anda sendiri atau dari orang lain. Dalam diagram universal
komunikasi tanda panah dari satu sumber-penerima ke sumber-penerima yang lain
dalam kedua arah adalah umpan balik. Bila anda menyampaikan pesan, misalnya
dengan cara berbicara kepada orang lain anda juga mendengar diri anda sendiri.

Artinya, anda menerima umpan balik dari pesan anda sendiri. Anda mendengar apa
yang anda katakan, anda merasakan gerakan anda, anda melihat apa yang anda tulis.
Selain umpan balik sendiri ini, anda menerima umpan balik dari orang lain. Umpan
balik ini dapat datang dalam berbagai bentuk: Kerutan dahi atau senyuman, anggukan
atau gelengan kepala, tepukan di bahu atau tamparan di pipi, semuanya adalah bentuk
umpan balik.

8. Gangguan
Gangguan (noise) adalah gangguan dalam komunikasi yang mendistorsi pesan.
Gangguan menghalangi penerima dalam menerima pesan dan sumber dalam
mengirimkan pesan. Gangguan dikatakan ada dalam suatu sistem komunikasi, hal ini
membuat pesan yang disampaikan berbeda dengan pesan yang diterima.
Gangguan ini dapat berupa gangguan fisik (ada orang lain berbicara), psikologis
(pemikiran yang sudah ada di kepala kita), atau semantik (salah mengartikan makna).

Gangguan dalam komunikasi tidak terhindarkan. Semua komunikasi mengandung
gangguan dan walaupun tidak dapat meniadakannya samasekali, kita dapat mengurangi
gangguan dan dampaknya. Untuk itu menggunakan bahasa yang lebih akurat, mempelajari
keterampilan mengirim dan menerima pesan nonverbal, serta meningkatkan keterampilan
mendengarkan dan menerima, serta mengirimkan umpan balik adalah beberapa cara untuk
menanggulangi gangguan.

5.3. Tujuan Dan Fungsi Komunikasi

1. Agar menjadi tahu dan memberitahukan, misalnya antar hubungan pergaulan seharihari,
surat edaran, pengumuman, pemberitahuan dan sebagainya.
2. Menilai masukan (input) atau hasil (output) atau suatu pola pemikiran, misalnya
umpan balik, tanggapan atas pendapatan, evaluasi anggaran, penilaian rencana dan
sebagainya.
3. Mengarahkan atau diarahkan, misalnya manajer mengarahkan sumber tenaga,
material, uang, mesin (kepada suatu tujuan), rapat kerja, seminar, penataran latihan
kerja, juklak (petunjuk pelaksanaan), juknis (petunjuk teknis) dan sebagainya.
4. Mempengaruhi dan dipengaruhi, misalnya motivasi, persuasi, stimulasi dan
sebagainya.
5. Mengandung beberapa fungsi insidental, atau netral : yang tidak langsung
mempengaruhi tercapainya tujuan dan hubungan dalam pergaulan sosial.
Dari paparan tersebut, terlihat bahwa komunikasi dapat menciptakan rasa
pemahaman, tingkat penerimaan dan motivasi, terutama untuk menjawab hal terkait Who
says, What, in Which channel, to Whom dan in Which effect.

5.4. Kegunaan Mempelajari Iimu Komunikasi

Ruben and Steward (2005) menyatakan bahwa alasan mempelajari ilmu komunikasi
adalah :

1. Komunikasi adalah fundamental dalam kehidupan kita.
Dalam kehidupan kita sehari-hari, komunikasi memegang peranan yang sangat
penting. Kita tidak bisa tidak berkomunikasi. Tidak ada aktifitas yang dilakukan tanpa
komunikasi, dikarenakan kita dapat membuat beberapa perbedaan esensial, manakala kita
berkomunikasi dengan orang lain. Demikian pula sebaliknya, orang lain akan berkomunikasi
dengan kita, baik dalam jangka pendek ataupun jangka panjang. Cara kita berhubungan satu
dengan lainnya, bagimana suatu hubungan kita bentuk, bagaimana cara kita memberikan
kontribusi sebagai anggota keluarga, kelompok, komunitas, organisasi dan masyarakat
secara luas membutuhkan suatu komunikasi. Hal ini menjadikan komunikasi tersebut
menjadi hal sangat fundamental dalam kehidupan kita.

2. Komunikasi adalah merupakan suatu aktifitas kompleks.
Komunikasi adalah suatu aktifitas kompleks dan menantang. Dalam hal ini ternyata
aktifitas komunikasi bukanlah suatu aktifitas yang mudah. Untuk mencapai kompetensi
komunikasi diperlulkan understanding dan suatu keterampilan sehingga komunikasi yang
dilakukan menjadi efektif. Ellen langer dalam Ruben and Steward (2005) menyebut konsep
mindfulness akan terjadi ketika kita memberikan perhatian pada situasi dan konteks, kita
terbuka dengan informasi baru dan kita menyadari bahwa ada banyak perspektif tidak hanya
satu persepektif di kehidupan manusia.

3. Komunikasi adalah vital untuk suatu kedudukan/posisi efektif.
Karir dalam bisnis, pemerintah, atau pendidikan memerlukan kemampuan dalam
memahami situasi komunikasi, mengembangkan strategi komunikasi efektif, memerlukan
kerjasama antara satu dengan yang lain dan dapat menerima atas kehadiran ide-ide efektif
melalui saluran saluran komunikasi. Untuk mencapai kesuksesan dari suatu
kedudukan/posisi tertentu dalam mencapai kompetensi komunikasi antara lain melalui
kemampuan secara personal dan sikap, kemampuan interpersonal, kemampuan dalam
melakukan komunikasi oral dan tulisan, serta lain sebagainya.

4. Suatu pendidikan tinggi tidak menjamin kompetensi komunikasi yang baik.
Kadang-kadang kita menganggap bahwa komunikasi itu hanyalah suatu yang bersifat
common sense dan setiap orang pasti mengetahui bagaimana berkomunikasi. Padahal
sesungguhnya banyak yang tidak memilki keterampilan berkomunikasi yang baik, karena
ternyata banyak pesan-pesan dalam komunikasi manusia itu yang disampaikan tidak hanya
dalam bentuk verbal, tetapi nonverbal, ada keterampilan komunikasi dalam bentuk tulisan
dan oral, ada ketrampilan berkomunikasi secara interpersonal, ataupun secara kelompok,
sehingga kita dapat berkolaborasi sebagai anggota dengan baik, dan lain-lain. Kadangkadang
kita juga mengalami kegagalan dalam berkomunikasi. Banyak yang berpendidikan
tinggi, tetapi tidak memilki keterampilan berkomunikasi secara baik dan memadai sehingga
mengakibatkan kegagalan dalam berinteraksi dengan manusia lainnya, maka komunikasi itu
perlu kita pelajari.

5. Komunikasi adalah populer.
Komunikasi adalah suatu bidang yang dikatakan sebagai populer. Banyak bidangbidang
komunikasi modern sekarang ini yang memfokuskan pada studi tentang pesan, ada
juga tentang hubungan antara komunikasi dengan bidang profesional lainnya, termasuk
hukum, bisnis, informasi, pendidikan, ilmu komputer, dan lain-lain.Saat ini komunikasi
sebagai ilmu sosial/perilaku dan suatu seni yang diaplikasikan. Disiplin ini bersifat
multidisiplin, berkaitan dengan ilmu-ilmu lain seperti psikologi, sosiologi, antroplogi, politik,
dan lain sebagainya.

5.5. Komunikasi Dalam Organisasi
Dalam dunia kerja, komunikasi merupakan satu hal yang paling penting dan menjadi
bagian dari tuntutan profesi (keahlian). Kadang-kadang penyebab rusaknya hubungan antar
individu dalam suatu organisasi, misalnya antara manajer atau supervisor dengan karyawan
atau di antara karyawan itu sendiri adalah terjadinya miskomunikasi. Untuk berkomunikasi
dengan baik dibutuhkan tidak hanya bakat, tetapi terutama kemauan melakukan proses
belajar yang kontinu. Keterampilan berkomunikasi yang baik meliputi kemampuan dasar
untuk mengirim dan menguraikan pesan secara akurat dan efektif untuk memperlancar
pertemuan, untuk memahami cara terbaik dalam penyebaran informasi dalam sebuah
organisasi, serta memahami makna simbolis tindakan-tindakan seseorang sebagai manajer.
Komunikasi adalah suatu pertukaran sebuah konsep yang sederhana, tetapi vital.
Walaupun demikian, terlalu sering kita melakukan pendekatan dengan suatu pertukaran
tanpa mempertimbangkan bagaimana pihak lain bereaksi. Pesan yang kita sampaikan
seringkali terlalu berorientasi kepada diri sendiri, sehingga apa yang terjadi dengan pihak lain
menjadi sesuatu yang terabaikan. Dalam organisasi, ada 2 (dua) komunikasi yang terjadi,
yaitu komunikasi organisasi secara makro dan secara mikro. Komunikasi makro terjadi antara
organisasi tersebut dengan lingkungannya, atau dengan organisasi lainnya. Komunikasi
mikro terjadi di dalam organisasi, yaitu komunikasi yang terjadi diantara para anggota
organisasi, antara atasan dan bawahan, antar para pemimpin, dan antar kelompok kerja
atau antar divisi. Jadi, komunikasi organisasi secara mikro merupakan komunikasi
interpersonal di dalam organisasi.

Dalam konteks organisasi dikenal proses komunikasi dua arah, yaitu

1. Pemberi pesan

>media

>penerima pesan

2.pemberi pesan

>media

>penerima pesan.

Bila hanya salah satu yang terjadi (no.(1) atau no.(2)), dikatakan terjadi komunikasi satu arah.

Media disini berupa gerak atau pesan itu sendiri dan pesan sebagai dialog.

5.5.1. Komunikasi formal dan informal
Komunikasi formal ialah komunikasi resmi yang menempuh jaringan organisasi
struktur formal dimana , informasi ini tampaknya mengalir dengan arah yang tidak dapat
diduga dan jaringannya digolongkan sebagai selentingan. Informasi yang mengalir sepanjang
jaringan kerja selentingan terlihat berubah-ubah dan tersembunyi.
Komunikasi informal ialah komunikasi yang menempuh saluran yang sering disebut
“selentingan”, yaitu suatu jaringan yang biasanya jauh lebih cepat dibandingkan dengan
saluran-saluran resmi. Informasi informal/personal ini muncul dari interaksi diantara orangorang.
Dalam istilah komunikasi selentingan digambarkan sebagai metode penyampaian
laporan rahasia tentang orang-orang dan peristiwa yang tidak mengalir melalui saluran
perusahaan yang formal. Informasi yang diperoleh melalui selentingan lebih memperhatikan
apa yang dikatakan atau didengar oleh seseorang daripada apa yang dikeluarkan oleh
pemegang kekuasaan.

5.5.2. Komunikasi ke atas, ke bawah, horisontal dan silang

A. Komunikasi ke atas (upward communication)
Komunikasi dari bawahan ke atasan yang mencakup sistem-sistem saran,
kebijaksanaan pintu terbuka, mendengarkan keluhan-keluhan karyawan dan survei
semangat. Komunikasi ke atas dalam sebuah organisasi dapat diartikan bahwa informasi
mengalir dari tingkat yang lebih rendah ke tingkat lebih tinggi.

Beberapa alasan pentingnya arus komunikasi ke atas didasarkan pada :
1) Aliran informasi ke atas memberi informasi berharga untuk pembuatan keputusan
oleh yang mengarahkan organisasi dan mengawasi kegiatan orang-orang lainnya.
2) Komunikasi ke atas memberitahukan kepada penyelia kapan bawahannya siap
menerima apa yang dikatakan kepadanya.
3) Komunikasi ke atas memungkinkan, bahkan mendorong, omelan dan keluh kesah
muncul kepermukaan, sehingga penyelia tahu apa yang mengganggu orang-orang
yang paling dekat dengan operasi-operasi sebenarnya.
4) Komunikasi ke atas menumbuhkan apresiasi dan loyalitas kepada organisasi dengan
memberi kesempatan kepada pegawai untuk menentukan, apakah bawahan
memahami apa yang diharapkan dari aliran informasi ke bawah.
5) Komunikasi ke atas membantu pegawai mengatasi masalah pekerjaannya dan
dengan organisasi tersebut.
6) Komunikasi ke atas mengizinkan penyelia untuk menentukan, apakah bawahan
memahami apa yang diharapkan dari aliran informasi ke bawah.
Kebanyakan analisis dan penelitian dalam komunikasi ke atas menyatakan bahwa
penyelia dan manajer harus menerima informasi berupa : informasi yang memberitahukan
apa yang dilakukan bawahan, menjelaskan persoalan-persoalan kerja, memberi saran atau
gagasan untuk perbaikan dalam unit-unitnya, mengungkapkan bagaimana pikiran dan
perasaan bawahan tentang pekerjaan, rekan kerja dan organisasi.
Komunikasi ke atas dapat menjadi terlalu rumit, menyita waktu dan mungkin hanya
segelintir manajer organisasi yang mengetahui bagaimana cara memperoleh informasi dari
bawah.

Sharma (1979) memberikan alasan mengapa komunikasi ke atas terlihat amat sulit :
1) Kecenderungan bagi pegawai untuk menyembunyikan pikirannya.
2) Perasaan bahwa penyelia dan manajer tidak tertarik kepada masalah pegawai.
3) Kurangnya penghargaan bagi komunikasi ke atas yang dilakukan pegawai.
4) Perasaan bahwa penyelia dan manajer tidak dapat dihubungi dan tidak tanggap
pada apa yang disampaikan pegawai.

B. Komunikasi ke bawah (downward communication)
Komunikasi dari tingkat yang lebih tinggi ke tingkat yang lebih rendah dari suatu
organisasi, mencakup pedoman perusahaan, publikasi ke dalam, memo, papan buletin dan
rak informasi. Komunikasi ke bawah dalam sebuah organisasi berarti bahwa informasi
mengalir dari jabatan berotoritas lebih tinggi kepada yang berotoritas lebih rendah.

Informasi yang dikomunikasikan dari atasan kepada bawahan, antara lain :
1) Informasi mengenai bagaimana melakukan pekerjaan
2) Informasi mengenai dasar pemikiran untuk melakukan pekerjaan
3) Informasi mengenai kebijakan dan praktik-praktik organisasi
4) Informasi mengenai kinerja pegawai
5) Informasi untuk mengembangkan rasa memiliki tugas
Informasi yang disampaikan dari seorang atasan kepada bawahan tidaklah begitu saja
disampaikan, utamanya harus melewati pemilihan metode dan media informasi. Ada 6
(enam) kriteria yang sering digunakan untuk memilih metode penyampaian informasi
kepada para pegawai, antara lain :
1) Ketersediaan
2) Biaya
3) Pengaruh
4) Relevansi
5) Respons
6) Keahlian

C. Komunikasi horizontal (horizontal communication)
Tipe komunikasi ini memungkinkan para manajer pada tingkat sama dalam satu
organisasi mengkoordinasikan kegiatannya lebih efektif, misalnya rapat staf dan konferensi
tatap muka.

Komunikasi horizontal terdiri dari penyampaian informasi diantara rekan sejawat
dalam unit kerja yang sama. Unit kerja meliputi individu-individu yang ditempatkan pada
tingkat otoritas yang sama dalam organisasi dan mempunyai atasan yang sama. Tujuan dari
komunikasi horizontal adalah :
1) Untuk mengkordinasikan penugasan kerja
2) Berbagi informasi mengenai rencana dan kegiatan
3) Untuk memecahkan masalah
4) Untuk memperoleh pemahaman bersama
5) Untuk mendamaikan, berunding dan menengahi perbedaan
6) Untuk menumbuhkan dukungan antar personal
Bentuk komunikasi horizontal yang paling umum mencakup semua jenis kontak antar
personal. Bahkan bentuk komunikasi horizontal tertulis cenderung menjadi lebih lazim.
Komunikasi horizontal paling sering terjadi dalam rapat komisi, interaksi pribadi, selama
waktu istirahat, obrolan di telepon, memo dan catatan, kegiatan sosial dan lingkaran
kualitas.
D. Komunikasi silang (across communication)
Komunikasi ini merupakan penyampaian informasi rekan sejawat yang melewati batasbatas
fungsional dengan individu yang tidak menduduki posisi atasan maupun bawahannya.

Mereka melintasi jalur fungsional dan berkomunikasi dengan orang-orang yang diawasi dan
yang mengawasi, tetapi bukan atasan ataupun bawahannya. Mereka tidak melewati otoritas
lini untuk mengarahkan orang-orang yang berkomunikasi dengannya dan terutama harus
mempromosikan gagasan-gagasannya, namun memiliki mobilitas tinggi dalam organisasi
dapat mengunjungi bagian lain atau meninggalkan kantornya hanya untuk terlibat dalam
komunikasi informal.

Komunikasi silang menciptakan :
1) perasaan “kita/kami”, guna menumbuhkan kebersamaan
2) pengertian yang simpatik
3) mengamankan koordinasi pada beberapa sektor
4) kerjasama yang berhasil
5) iklim yang sehat dan menguntungkan

1. Komunikasi lisan dan tertulis
Pesan-pesan lisan memungkinkan menerima umpan balik segera. Komunikasi tertulis :
memberi catatan atau referensi permanen, membantu memberikan dokumentasi dari suatu
pesan yang disampaikan, yang dapat menjadi penting bila pembuktian diperlukan kembali
2. Komunikasi non verbal
Komunikasi yang berdasarkan faktor-faktor lain daripada lambang verbal :
a. bahasa tubuh
b. lambang-lambang non verbal
c. ketidakaktifan
d. pernyataan-pernyataan yang dinyatakan oleh suara
e. jabatan tangan
f. penggunaan waktu

Dalam komunikasi verbal terdapat beberapa hal yang termasuk komunikasi non verbal :
a. Ekspresi wajah
Wajah merupakan sumber yang kaya dengan komunikasi, karena ekspresi wajah
adalah cerminan suasana emosi seseorang.
b. Kontak mata merupakan sinyal alamiah untuk berkomunikasi. Dengan mengadakan
kontak mata selama berinterakasi atau tanya jawab berarti orang tersebut terlibat
dan menghargai lawan bicaranya dengan kemauan untuk memperhatikan bukan
sekedar mendengarkan. Melalui kontak mata dapat memberikan kesempatan pada
orang lain untuk mengamati hal yang lainnya.
c. Sentuhan adalah bentuk komunikasi personal mengingat sentuhan lebih bersifat
spontan daripada komunikasi verbal. Beberapa pesan seperti perhatian yang
sungguh-sungguh, dukungan emosional, kasih sayang atau simpati dapat dilakukan
melalui sentuhan.
d. Postur tubuh dan gaya berjalan. Cara seseorang berjalan, duduk, berdiri dan
bergerak memperlihatkan ekspresi dirinya. Postur tubuh dan gaya berjalan
merefleksikan emosi, konsep diri dan tingkat kesehatannya.
e. Sound (Suara). Rintihan, menarik napas panjang, tangisan juga salah satu ungkapan
perasaan dan pikiran seseorang yang dapat dijadikan komunikasi. Bila
dikombinasikan dengan semua bentuk komunikasi non verbal lainnya sampai desis
atau suara dapat menjadi pesan yang sangat jelas.
f. Gerak isyarat adalah hal yang dapat mempertegas pembicaraan . Menggunakan
isyarat sebagai bagian total dari komunikasi seperti mengetukan kaki atau
mengerakkan tangan selama berbicara menunjukkan seseorang dalam keadaan
stress/bingung, atau sebagai upaya untuk menghilangkan stress.

5.5.3. Lima Kaidah Komunikasi

Telah dikenal 5 (lima) Kaidah Komunikasi efektif (The 5 Inevitable Laws of Efffective
Communication), dirangkum dalam satu kata yang mencerminkan esensi dari komunikasi itu
sendiri, yaitu REACH (Respect, Empathy, Audible, Clarity, dan Humble), yang berarti
merengkuh atau meraih. Ada keyakinan bahwa komunikasi itu pada dasarnya adalah upaya
bagaimana meraih perhatian, cinta kasih, minat, kepedulian, simpati, tanggapan, maupun
respon positif dari orang lain. Berikut ini uraian dari kelima kaidah komunikasi efektif
tersebut dalam konteks dan berfungsi sebagai fondasi untuk mengembangkan kemampuan
berbicara di depan publik.

a. Respect
Kaidah pertama dalam berkomunikasi secara efektif, khususnya dalam berbicara di
depan publik adalah sikap hormat dan sikap menghargai terhadap khalayak atau hadirin.
Hal ini merupakan kaidah pertama dalam berkomunikasi dengan orang lain, termasuk
berbicara di depan publik. Pembicara atau presenter harus memiliki sikap (attitude)
menghormati dan menghargai hadirin. Harus diingat bahwa pada prinsipnya manusia
ingin dihargai dan dianggap penting diakui. Jika dalam presentasi harus mengkritik
seseorang, lakukanlah dengan penuh respect terhadap harga diri dan kebanggaan orang
tersebut.

b. Empathy
Kaidah kedua adalah empati, yaitu kemampuan untuk menempatkan diri pada
situasi atau kondisi yang dihadapi oleh orang lain. Rasa empati akan memberi kemampuan
untuk dapat menyampaikan pesan (message) dengan cara dan sikap yang akan
memudahkan penerima pesan (receiver) menerimanya. Oleh karena itu, dalam berbicara di
depan publik, pembicara harus terlebih dulu memahami latar belakang, golongan, lapisan
sosial, tingkatan umur, pendidikan, kebutuhan, minat, harapan dan sebagainya, dari calon
hadirin (audiences). Jadi sebelum membangun komunikasi atau mengirimkan pesan,
pembicara perlu mengerti dan memahami dengan empati calon penerima pesan, sehingga
nantinya pesan akan dapat tersampaikan dengan tanpa ada halangan psikologis atau
penolakan dari penerima. Empati berarti kemampuan untuk mendengar dan bersikap
perseptif atau siap menerima masukan ataupun umpan balik apapun dengan sikap yang
positif. Banyak sekali dari orang yang tidak mau mendengarkan saran, masukan apalagi kritik
dari orang lain. Padahal esensi dari komunikasi adalah aliran dua arah. Komunikasi satu arah
tidak akan efektif, manakala tidak ada umpan balik (feedback) yang merupakan arus balik
dari penerima pesan. Oleh karena itu, dalam berbicara di depan publik, pembicara harus siap
untuk menerima masukan atau umpan balik dengan sikap positif.

c. Audible
Kaidah ketiga adalah audible, yaitu dapat didengarkan atau dimengerti dengan baik.
Audible dalam hal ini berarti pesan yang disampaikan dapat diterima oleh penerima pesan.
Kaidah ini mengatakan bahwa pesan harus disampaikan melalui medium atau delivery
channel, sedemikian dapat diterima dengan baik oleh penerima pesan. Hukum ini mengacu
pada kemampuan untuk menggunakan berbagai media maupun perlengkapan atau alat
bantu audio visual yang akan membantu, agar pesan yang disampaikan dapat diterima
dengan baik.

d. Clarity
Kaidah keempat adalah kejelasan dari pesan yang disampaikan (clarity). Selain bahwa
pesan harus dapat diterima dengan baik, maka kaidah keempat yang terkait dengan itu
adalah kejelasan dari pesan itu sendiri, sehingga tidak menimbulkan multi interpretasi atau
berbagai penafsiran yang berlainan. Clarity juga sangat tergantung pada mutu suara dan
bahasa yang digunakan. Penggunaan bahasa yang tidak dimengerti oleh hadirin, akan
membuat pidato atau presentasi tidak dapat mencapai tujuannya. Seringkali orang
menganggap remeh pentingnya Clarity dalam public speaking, sehingga tidak menaruh
perhatian pada suara (voice) dan kata-kata yang dipilih untuk digunakan dalam presentasi
atau pembicaraannya.

e. Humble
Kaidah kelima dalam komunikasi yang efektif adalah sikap rendah hati. Sikap ini
merupakan unsur yang terkait dengan hukum pertama untuk membangun rasa menghargai
orang lain, biasanya didasari oleh sikap rendah hati yang dimiliki. Kerendahan hati juga
berarti tidak sombong dan menganggap diri penting ketika berbicara di depan publik. Justru
dengan kerendahan hatilah, pembicara atau presenter dapat menangkap perhatian dan
respon positif dari publik pendengarnya. Kelima hukum komunikasi tersebut sangat penting
untuk menjadi dasar dalam melakukan pembicaraan di depan publik.
Dari pemahaman terhadap prinsip komunikasi, diharapkan seseorang dapat
berkomunikasi lebih baik, terutama berkomunikasi dengan efektif dengan pihak lain, yaitu
memahami hakikat komunikasi, proses terjadinya komunikasi, syarat-syarat terjadinya
komunikasi dan komunikasi antar pribadi secara efektif

5.6. Teknik Presentasi

Salah satu hal yang paling ditakuti dalam kehidupan pribadi maupun kehidupan
profesional adalah ketika harus berbicara atau berkomunikasi di depan banyak orang, baik
untuk acara sosial, seminar, kuliah, presentasi bisnis, pidato perpisahan, bahkan dalam acara
apa saja, dimana sebagian besar hadirin adalah orang yang telah dikenal dengan baik.

Berbicara di depan publik bagi sebagian besar orang adalah sesuatu yang menegangkan dan
menakutkan, seakan seluruh mata para hadirin sedang menghakimi dan seakan-akan
menjadi terdakwa yang sedang diadili oleh para hadirin.

Riset yang dilakukan oleh Malouf dalam Macnamara (1998) menyatakan bahwa indera
pendengaran manusia hanya bisa menerima pesan 11%, sedangkan 75% diterima secara
visual. Berbicara di depan publik, merupakan keterampilan yang harus dikuasai, karena pada
suatu saat, pastilah seseorang harus berbicara dihadapan sejumlah orang untuk
menyampaikan pesan, pertanyaan, tanggapan atau pendapat tentang sesuatu hal yang
diyakini. Hal yang sederhana misalnya harus berbicara di depan para tamu dalam suatu
acara keluarga atau pada momen yang menentukan karir seseorang seperti
mempresentasikan proposal proyek atau tentang produk yang ditawarkan di hadapan
sejumlah mitra bisnis atau calon pembeli.

Menurut Hart et al, dalam Tubbs dan Moss (2000), terdapat 3 (tiga) aspek pengalaman
dalam komunikasi publik, yakni :

1) Terjadi di tempat yang dianggap sebagai tempat publik, seperti auditorium, kelas, dan
lain sebagainya,

2) Cenderung mengemukakan masalah sosial daripada masalah informal dan tidak
terstruktur, sehingga biasanya direncanakan terlebih dahulu atau agenda acara lain
yang mendahului atau mengikuti penampilan pembicara,

3) Menggunakan norma perilaku yang relatif jelas.
Dari sisi isi pembicaraan, sedikitnya pembicara memiliki satu dari tiga tujuan berikut,
yaitu memberi informasi, menghibur, dan membujuk (meyakinkan) pendengar.
Menginformasikan lebih terpusat kepada hasil perolehan informasi, menghibur diarahkan
kepada kesenangan, sedangkan membujuk (meyakinkan) mengarahkan pada perubahan
sikap. Perubahan sikap adalah tujuan antara yang harus dicapai sebelum mewujudkan
tindakan.

Presentasi adalah komunikasi lisan, atau pidato yang telah dipersiapkan dan
disampaikan dengan cara formal. Presentasi dapat berupa laporan kemajuan, penjelasan
produk/jasa baru pada klien, kuliah, pelatihan, wawancara pekerjaan, seminar ilmiah, bisnis
dan sebagainya dihadapan khalayak yang lebih khusus. Selanjutnya menurut Macnamara
(1998), presentasi cenderung menggunakan sarana pendukung seperti audiovisual dan
berbagai teknik penyampaian pesan seperti demonstrasi, partisipatif interaktif, drama,
humor dan teknik khusus lainnya. Hal inilah yang membedakan presentasi dari public
speaking secara umum. Dengan menggunakan sarana pendukung dan teknik khusus dalam
penyampaian, maka presentasi dapat mengubah pidato yang cenderung rumit menjadi hal
yang menarik/sederhana.

5.7. Persiapan Presentasi

Menurut Macnamara (1996), persiapan adalah kunci dari suatu presentasi sukses.
Presentasi sukses adalah ibarat gunung es, dimana puncak gunung es dan keindahan yang
terlihat di atas permukaan air, hanyalah ujung dari gunung es tersebut. Lebih dari 90%
gunung es tersebut, berada di bawah permukaan air dan merupakan basis yang kuat dari
gunung es tersebut. Artinya, bahwa sebuah presentasi yang sukses, 90% bergantung pada
persiapan. Abraham Lincoln pernah mengatakan : “Jika saya memiliki 8 (delapan) jam untuk
merobohkan sebatang pohon, maka saya akan menghabiskan 6 (enam) jam untuk mengasah
kapak“. Dale Carnegie mengatakan : “Pidato yang telah dipersiapkan, 9/10 (sembilan per
sepuluhnya) akan tersampaikan”.

Dengan adanya persiapan yang cermat, pembicara dan pendengar akan mendapatkan
keuntungan utama, yakni hemat waktu dan pembicara akan terhindar dari kegugupan dan
demam panggung yang terjadi sebelum presentasi. Kegugupan tersebut biasanya bukan
disebabkan oleh karena adanya pendengar yang cukup banyak di depan mata pembicara,
melainkan disebabkan oleh suatu ketakutan terhadap kemampuan diri pembicara yang tidak
tahu harus mengatakan apa di depan pendengar. Memberikan presentasi tanpa
persiapan/perencanaan yang memadai, ibarat menembak tanpa memiliki sasaran. Mungkin
saja peluru ditembakkan tetapi tidak mengenai apapun (misal : penembak senapan mesin vs
penembak jitu).

Subyek pengetahuan adalah pondasi atau prasyarat, bahkan sebagai tulang punggung dari
suatu presentasi yang sukses. Bila pembicara tidak memiliki banyak informasi, maka
sebaiknya jangan melakukan presentasi (Macnamara, 1996).

Pengetahuan tentang subyek
yang hebat sekalipun atau menjadi pakar atas subyek pengetahuan tertentu, tidaklah cukup
menjamin kesuksesan suatu presentasi, karena pembicara perlu memahami cara
penyampaian informasi tersebut kepada pendengar.

Oleh karena itu, 8 (delapan) langkah
berikut ini, akan sangat membantu dalam memanfaatkan subyek pengetahuan secara
optimal.

1. Analisa Pendengar

Sebelum pembicara memikirkan judul presentasi, membuat slide bahkan menuliskan
garis besar, perlu diselami isi kepala para pendengar. Beberapa pertanyaan penting yang
biasanya digunakan wartawan untuk suatu reportase, adalah sangat membantu pembicara
untuk memahami para pendengar. Pertanyaan tersebut adalah :

a. Siapa pendengarnya ?
Pembicara harus mendapatkan informasi sebanyak-banyaknya tentang siapa yang
menjadi pendengarnya. Beberapa hal menyangkut informasi tentang siapa para
pendengar, antara lain berkaitan dengan profesi, jenis kelamin, umur, jumlahnya dan
kehadirannya terpaksa/sukarela, serta harapan apa yang diinginkan.

b. Apa yang ingin diketahui para pendengar ?

William D. Wells mengatakan bahwa komunikasi yang baik seharusnya memenuhi rumus
ROI, yakni Relevance, Original dan Impact. Apabila presentasi tersebut tidak relevan,
maka tujuannya tidak jelas. Presentasi yang tidak orisinil, tidak akan menarik perhatian,
sedangkan presentasi yang tidak orisinal menimbulkan pengaruh yang kuat, tentunya
tidak akan menimbulkan kesan (impresi) yang tak berkesudahan.

2. Peninjauan Lokasi
Bagi seorang pembicara atau presenter, peninjauan lokasi sangat diperlukan sebelum
pelaksanaan presentasi bisnis. Peninjauan lokasi akan menjawab pertanyaan Dimana
presentasi akan dilaksanakan ? Yang dipertimbangkan dalam peninjauan lokasi, antara
lain Ketersediaan sound system, layout ruangan (pengaturan tempat duduk, posisi
podium, layar, dll), dan kondisi ruangan (ber-AC, tata lampu, dll).

3. Kerangka dan Susunan
Tetapkan terlebih dulu apa tujuan atau sasarannya. Apa yang menjadi presentasi ini ?
Apa yang menjadi harapan panitia, pembicara dan seluruh hadirin yang ada ? Penetapan
tujuan ini sangat berkaitan dengan informasi yang didapatkan mengenai pendengar atau
hadirin, apa yang menjadi tujuan dan harapannya ? Dapatkan umpan balik dari temanteman
atau yang ahli dalam bidang yang akan dipresentasikan. Setelah itu, susunlah peta
pemikiran dari topik yang dipilih. Ini merupakan cara untuk meringkas suatu tema, atau
pokok pikiran yang ada dalam buku. Pertama, awali dengan menuliskan tema pokok di
tengah-tengah halaman kertas kosong. Kemudian seperti pohon dengan cabang dan ranting,
kembangkan tema pokok menjadi sub-tema di sekelilingnya dengan dihubungkan memakai
garis seperti jari-jari roda. Setelah itu, buatlah agenda, outline atau catatan kecil tentang
urutan pembicaraan yang akan disampaikan. Sisipkan anekdot, kuis, cerita ilustrasi,
permainan dan latihan-latihan untuk menjaga agar audiens tidak bosan dan mengantuk.

4. Penelitian dan Penerapan
Bagian ini lebih mengarah kepada kajian pembicara atau presenter terhadap tiga langkah
sebelumnya, yaitu analisis pendengar, peninjauan lokasi dan kerangka presentasi.

5. Penulisan Naskah/ Catatan
Dalam persiapan ini adalah menyusun makalah atau teks lengkap, pokok-pokok pikiran
(bentuk powerpoint presentation, transparent sheets, handouts dan kertas berukuran
kartu pos), video presentation, dan sebagainya sebagai materi utama presentasi anda

6. Penyajian dengan Alat
Untuk meningkatkan penyampaian pesan (hukum ketiga audible), presenter harus
menguasai kegunaan dan penggunaan alat bantu visual seperti misalnya slide, overhead
projector, LCD (infocus) projector yang langsung dihubungkan dengan komputer atau
notebook. Sebagian besar orang lebih mudah menangkap informasi yang berupa
gambaran visual daripada mendengarkan. Apalagi jika menggunakan data numerikal,
akan lebih menarik jika disajikan dalam bentuk grafik, tabel atau bagan warna-warni,
atau menggunakan software tertentu, misalnya powerpoint, untuk menggabungkan
pointers dengan suara, foto, clip art, animasi dan video dalam satu file e-presentasi.
Kemampuan menggunakan alat bantu visual ini akan memberikan kesan pertama kepada
audience bahwa presenter siap melakukan presentasi. Tetapi sekali lagi jangan terfokus
pada alat bantu tersebut. Apalagi jika terjadi kesalahan atau gangguan teknis, presenter
harus selalu siap dengan cara presentasi langsung dengan tanpa alat bantu. Atau
sebaiknya ada teknisi yang siap untuk mengatasi gangguan teknis tersebut. Jangan
sampai gara-gara alat bantu visual, akan kehilangan momentum untuk menyampaikan
topik atau materi presentasi.

Dalam penyampaian pesan kepada publik, baik berupa pertanyaan, pidato, kuliah,
seminar, sepatah kata, dan sebagainya, yang paling penting adalah bahwa pesan dapat
tersampaikan kepada penerima pesan dengan baik dan jelas. Berbicara di depan publik
bukan ujian ataupun pengadilan untuk mengadili penampilan, kecerdasan, kecantikan
ataupun keluasan pengetahuan.

7. Praktek dan Latihan
Teknik-teknik yang harus diperhatikan dalam praktek dan latihan :

a. Suara
Perhatikanlah ucapan suara yang keluar. Aturlah irama dan tempo suara dengan
mengatur pernapasan dengan baik. Gunakan jeda suara secara jelas. Ucapan yang keluar
harus terdengar jelas, tetapi tidak terlalu cepat. Mutu suara merupakan faktor kunci
yang menentukan, apakah hadirin memperhatikan baik kepada presenter maupun pesan
yang disampaikan. Suara harus keras dan jelas terdengar, bahkan oleh hadirin yang
duduk paling jauh sekalipun. Jika tersedia, selalu gunakan pengeras suara (loudspeaker),
meskipun suara sudah cukup keras.
Cobalah dengan berlatih mendengarkan suara sendiri. Caranya dengan menutup mata,
berbicaralah, kemudian perhatikan mutu, kekuatan dan kejelasan suara. Suara
merupakan aset yang paling berharga dalam berkomunikasi secara lisan. Oleh karena itu,
memelihara mutu suara dan berlatih secara kontinu merupakan keharusan, jika ingin
menjadi pembicara publik sukses. Jika suara kurang bagus dan sumbang, hal yang perlu
dilakukan adalah mencari pelatih suara profesional atau mengikuti kursus/pendidikan
(misalnya, di Institut Kesenian Jakarta) untuk meningkatkan mutu suara. Apalagi, orang
yang bercita-cita jadi presenter, pembicara publik, Master of Ceremony (MC) dan
sebagainya.

b. Jarak Pandang
Saat berdiri di depan publik, pastikan bisa melihat ke segala arah. Arahkan pandangan
tiap saat ke tiap bagian posisi pendengar. Gunakan kontak mata dan fokuskan perhatian
pada orang yang memperhatikan presentasi anda. Tetapi dapat mungkin
memproyeksikan pembicaraan ke seluruh ruangan dan seluruh hadirin.

c. Perilaku
Hindarkan perilaku teatrikal, seperti bermain-main dengan ballpoint atau pensil, karena
selain mengganggu konsentrasi pendengar, juga mengurangi perhatian ke topik
pembicaraan dan juga akan dicap tidak mampu menguasai diri.

d. Menjadi Diri Sendiri
Ini merupakan hal penting dari sebuah presentasi. Jangan terjebak pada gaya, atau ciri
khas orang lain. Be your self, jadilah diri sendiri! Jangan meniru gaya orang lain atau
menciptakan gaya baru yang dianggap menarik perhatian. Cara-cara seperti itu justru
membuat kegiatan presentasi tidak berkembang secara wajar.

e. Percaya Diri
Dalam presentasi bisnis, sangat dibutuhkan keyakinan diri yang tinggi. Pembicara harus
yakin, apa yang disampaikan menarik bagi yang mendengarkannya. Ingat pada saat
presentasi jangan membacakan makalah atau terpaku pada bahan utama. Berbicaralah
seakan sedang berbicara dengan satu-dua orang saja. Ketidakpercayaan diri seorang
pembicara atau presenter, akan terekspresi dalam berbagai macam sikap atau perilaku
seperti gemetar, bicara terputus-putus, tangan berkeringat dingin, mulut kering dan
tenggorokan tersumbat.

f. Sasaran
Tentukan sasaran dan target yang ingin dicapai, sehingga pembicara dengan mudah
dapat menyusun pokok-pokok yang akan disampaikan dalam presentasi. Dengan sasaran
dan target yang jelas, audiens dapat lebih memahami isi pesan tersebut.

g. Jangan Terlalu Banyak Informasi
Berdasarkan pengalaman, pendengar lebih bisa memahami informasi yang singkat,
disertai contoh visual maupun suara. Menjejali dengan informasi sebanyak-banyaknya
kepada pendengar, sama artinya pembicara tidak memberikan informasi apa-apa. Sebab,
daya tahan dan daya ingat seseorang amat terbatas. Apalagi, jika hal itu diperolehnya
dari mendengarkan presentasi saja. Begitu pula, jargon dan statistik yang terlalu banyak,
justru memusingkan ketimbang menyenangkan pendengar.

h. Jangan Terlalu Lama
Berbicara terlalu lama akan membosankan pendengar. Selain itu, membuat pendengar
lupa apa yang telah disampaikan. Jadwalkan waktu presentasi sekitar 30 menit dan
tetapkan tema yang akan memberi identitas bagi presentasi.
Dari hal-hal yang telah dikemukakan, dapat dikatakan bahwa dalam praktek dan latihan
presentasi diperlukan tahapan seperti merencanakan dan mengorganisasi presentasi,
mengembangkan dan menggunakan alat bantu, bersiap dan menyampaikan presentasi.

8. Presentasi/ Penyampaian
Berbicara di depan publik merupakan suatu seni berkomunikasi. Dalam berkomunikasi,
pembicara atau presenter perlu memahami 5 (lima) komponen atau unsur penting yang
harus diperhatikan. Kelima (5) unsur tersebut adalah pengirim pesan (sender), pesan yang
dikirimkan (message), bagaimana pesan tersebut dikirimkan (delivery channel atau medium),
penerima pesan (receiver), dan umpan balik (feedback).
Bagian ini merupakan tahapan akhir dari persiapan suatu presentasi. Oleh karena
itu, tahapan persiapan sebelumnya, harus benar-benar dipahami dan dikuasai sebelum
pembicara tiba di lokasi dan waktu untuk persentasi.

5.8. Presentasi

Menurut Guffey (1991), dalam melaksanakan suatu presentasi, setidak-tidaknya ada 9
(sembilan) hal penting yang harus dilaksanakan, yaitu :
1. Mulailah dengan sebuah pause. Bila pertemuan dengan audiens adalah yang pertama
kalinya, maka pembicara harus menciptakan rasa nyaman pada dirinya sendiri dan
membuat momen tersebut menjadi berkesan.

2. Menyajikan kalimat pertama yang ada dalam ingatan. Ingatan dalam kalimat
pembukaan tersebut dapat menjalin hubungan dengan audiens melalui kontak mata,
sehingga pembicara kelihatan tahu dan dapat mengontrol situasi.

3. Memelihara kontak mata. Tataplah audiens. Apabila banyaknya audiens membuat
pembicara merasa takut, maka sebaiknya pembicara mengambil dua orang audiens di
sisi kanan dan dua orang audiens di sisi kiri, kemudian pembicaraan diarahkan kepada
orang-orang tersebut.

4. Kontrol kosa kata dan suara. Berbicaralah dengan lembut dan cukup keras untuk
didengar. Hilangkan verbal static seperti ..eh…, ehm…..dan …oh…. Lebih baik sunyi
daripada diisi dengan verbal static pada saat pembicara berpikir atau mencari ide.

5. Pasanglah rem. Pembicara pemula biasanya berbicara dengan sangat cepat, seakan
memperlihatkan suatu kegelisahan, sehingga membuat audiens sulit untuk mengerti
maksud pembicaraan. Oleh karena itu, sebaiknya berbicara dengan perlahan dan
dengarkan apa yang terucap dari mulut.

6. Bergerak secara alami. Gunakanlah podium untuk meletakkan catatan agar dapat
dengan leluasa bergerak. Hindarilah kegelisahan akan catatan, pakaian atau materi
pembicaraan yang diletakkan dalam saku. Belajarlah untuk menggunakan gerakan tubuh
dalam mengekspresikan isi pembicaraan.

7. Menggunakan alat peraga visual secara efektif. Paparkan dan diskusikan materi
pembicaraan dengan alat peraga visual, dengan cara menggerakkan ke kiri atau ke kanan
agar terlihat utuh keseluruhan, kalau perlu dengan menggunakan pointer.

8. Hindarilah penyimpangan. Berpeganglah kepada garis besar dan catatan pembicaraan.
Jangan menyimpang kepada pembicaraan yang tidak sesuai dengan materi yang akan
dibawakan, karena pendengar mungkin tidak akan terpikat dengan topik yang
menyimpang tersebut.

9. Ringkaslah poin-poin utama. Simpulkan presentasi dengan menyatakan poin-poin
utama atau menekankan kepada apa yang harus didengarkan dan dipikirkan oleh
audiens.
Menurut Gumbira_Sa’id (2005) ada The Eight’s Be untuk melakukan presentasi prima, yaitu :
Be front : tepat waktu
Be presentable : hadir, menarik dan bermanfaat.
Be prepared : siap tempur
Be relevant : mutakhir dan sesuai janji/harapan
Be organized : teratur dan sistematik
Be receptive : menerima saran dan kritik dengan tulus
Be throught : tuntas, jelas dan menyeluruh
Be brief : optimal dan seringkas mungkin.
Pada intinya, didalam melakukan presentasi efektif diperlukan kemampuan mengatur
posisi postur tubuh (menyentuh atau mendekat) di depan audiens, kemampuan
menggunakan alat bantu, persiapan, menghadapi kecemasan, penyampaian dan teknik
tanya jawab.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s