KEWIRAUSAHAAN : BAB 7

BAB VII.

Mengembangkan Inovasi dan Menciptakan Produk
dan Layanan yang unggul

Untuk berwirausaha, inovasi dan kreatifitas adalah hal yang perlu dimiliki dan
dikembangkan dalam diri wirausaha demi perkembangan dan kesuksesan sebuah usaha.

Keduanya sering kali dipandang hampir serupa. Inovasi dan kreatifitas adalah inti dari
kewirausahaan. Pada dasarnya sebuah inovasi dalam berusaha adalah kemampuan untuk
menerapkan solusi kreatif terhadap masalah dan peluang untuk meningkatkan atau untuk
memperbaiki kinerja usaha. Sedangkan kreatifitas dapat dipandang sebagai kemampuan
untuk mengembangkan ide-ide baru dan untuk menemukan cara-cara baru dalam melihat
masalah dan peluang.

Kemampuan yang dihasilkan oleh kreativitas merupakan kemampuan dalam membuat
sesuatu menjadi baru dalam keberadaannya dan merupakan pembentukan ide-ide baru
yang original dan tidak biasa atau unik. Pola pikir dari orang kreatif adalah berpikir out of
the box, serta memiliki pikiran yang terbuka dan bebas untuk mendekati sesuatu dengan
cara baru. Sedangkan, inovasi adalah mengimplementasikan kreatifitas terhadap sesuatu
menjadi satu kombinasi baru yang dapat menghasilkan. Definisi baru disini tidak selalu
berarti original, melainkan kebaruan atau diperbaharui, yang berarti juga adalah
improvement, karena inovasi tidak harus selalu barang atau jasa baru, melainkan perbaikan
atau pengembangan dari barang atau jasa yang telah ada.

Pengembangan usaha membutuhkan kemampuan inovasi dan kreatifitas untuk
menghadapi tantangan dalam usaha, khususnya untuk menemukan produk dan layanan
yang unggul. Banyak produk dan layanan yang dihasilkan oleh pebisnis sukses merupakan
hasil inovasi dan kreatifitas yang dikembangkan dalam usaha. Oleh karena itu, untuk
menjadi wirausaha yang unggul diperlukan kemampuan melakukan inovasi dan kreatifitas.
“Creativity is thinking up new things. Innovation is doing new things.” – Theodore Levitt.

KREATIFITAS DAN INOVASI

8.1. Peranan Inovasi dan Kreativitas dalam Pengembangan Produk dan Jasa
Inovasi memegang peranan penting dalam mengembangkan produk dan jasa dalam
bisnis. Berbagai kesuksesan wirausaha di dunia disebabkan oleh kreatifitas dalam
mengembangkan produk. Persaingan yang ketat dalam berwirausaha mendorong wirausaha
untuk memiliki kreatifitas yang tinggi. Daya kreatifitas tersebut harus dilandasi cara berpikir
yang maju, gagasan-gagasan baru yang berbeda dibandingkan produk-produk yang telah
ada. Berbagai gagasan-gagasan yang kreatif umumnya tidak dapat dibatasi oleh ruang,
bentuk ataupun waktu dan memberikan terobosan-terobosan baru dalam dunia usaha yang
pada awalnya kelihatan mustahil.
Saat ini berbagai hasil inovasi yang didasarkan kreatifitas wirausaha menjadi produk
dan jasa yang unggul. Wirausaha melalui proses kreatif dan inovatif menciptakan nilai
tambah atas barang dan jasa yang kemudian menciptakan berbagai keunggulan termasuk
keunggulan bersaing. Perusahaan seperti Microsoft, Sony, dan Toyota Motor, merupakan
contoh perusahaan yang sukses dalam produknya karena memiliki kreativitas dan inovasi
dibidang teknologi. Berikut contoh-contoh di dalam dunia nyata.

A. Microsoft & Kreativitas
Bill Gates, pendiri dan CEO dari Microsoft, telah sering bebas menyatakan bahwa ia
tidak inovator dan tidak ingin menjadi pemimpin dalam pengembangan perangkat lunak,
bisnis yang berisiko tinggi dengan masa depan yang tidak dapat diprediksi. Dia lebih memilih
perusahaan lain untuk datang dengan ide-ide inovatif dan menguji pemasaran mereka. Jika
berhasil, Microsoft juga akan mencoba untuk mendapatkan teknologi mereka, atau
mengembangkan produk untuk aplikasi serupa.
Bill Gates mengklaim bahwa sebagai hasil dari pemikiran seperti ini, perusahaannya
mulai dari awal gaya yang sangat sederhana dan basement, dan telah berkembang menjadi
pengembang perangkat lunak yang dominan di dunia, sementara membuat dia orang
terkaya di dunia.
Bill Gates adalah orang yang sangat kreatif yang tahu bagaimana menerapkan
kreativitas untuk berbagai teknik pengembangan pasar. Kontrak yang terkenal dengan IBM
untuk mengembangkan MS DOS adalah apa yang membawa Microsoft dari perusahaan skala
kecil software biasa untuk menjadi pemain utama. Dalam kontrak itu, ia cukup kreatif untuk
menemukan cara untuk melayani IBM, sambil mempertahankan hak lisensi dari “sistem
operasi nya.
Di belakang, banyak analis mengklaim bahwa itu adalah kepicikan dari IBM untuk
membiarkan Bill Gates untuk pergi dengan kontrak tersebut. Mungkin kepicikan adalah
faktor. Tetapi jika kita memproyeksikan kembali ke awal 1980-an, sangat sedikit orang akan
memiliki visi untuk mengenali pentingnya perangkat lunak, dan bahkan lebih sedikit
pertumbuhan potensinya.
Bill Gates adalah cukup kreatif untuk mengusulkan semacam kontrak untuk IBM, dan
IBM adalah rabun cukup untuk menerimanya. Bill Gates adalah pemasar sangat kreatif.

B. Membongkar kode Perang Dunia II
Selama Perang Dunia II, badan intelijen Inggris bingung oleh torpedo kapal dagang di
lepas pantai Inggris dan Irlandia. Mereka mencegat pesan dipahami dari Jerman ke U-perahu
mereka komandan. Untuk mempercepat mengartikan dan efektivitas mencegat pesan,
lembaga menemukan apa yang disebut mesin Turret yang merupakan kelanjutan dari proses
pemecahan kode secara resmi dilakukan dengan tangan. Itu begitu sukses bahwa sekutu
yang tenggelam kapal selam Jerman di tingkat satu hari. Mesin Turret digunakan sampai
1944 ketika Jerman tertangkap pada kode menerobos agen ganda dan pada gilirannya
meningkatkan kemungkinan jawaban yang benar secara eksponensial dengan mesin baru.
Inggris kemudian pada gilirannya menciptakan apa yang tidak dikenal, komputer
diprogram pertama untuk memecahkan kode baru Jerman. The “komputer” diperintahkan
untuk dimusnahkan oleh Pemerintah Inggris setelah D-Day untuk melindungi operasi
intelijen mereka dan judul komputer pertama pada gilirannya pergi ke tahun “ENIAC” satu
nanti.

C. Kreativitas & DNA
James Watson, seorang ahli genetika Amerika, dan Francis Crick, seorang ahli fisika
Inggris, bekerja sama untuk beberapa waktu di University of Cambridge di Inggris,
menemukan struktur DNA. Peneliti lain telah mencoba banyak pendekatan, namun tidak
satupun dari mereka bisa datang dengan penjelasan yang memuaskan untuk struktur DNA.
Cerita berlanjut bahwa satu malam pada tahun 1953, salah satu dari dua ilmuwan
bermimpi. Dia bermimpi bahwa dua ular yang saling terkait satu sama lain dan menari. Dia
terbangun kaget dari mimpi. Saat itulah pekerjaan detektif intensif mereka datang ke
puncaknya dalam bentuk dua untai DNA yang diadakan bersama-sama dalam bentuk helix
ganda sekarang terkenal.

D. Kreatif kepicikan Xerox
Pada tahun 1970, Xerox Palo Alto Research Center (PARC) dibuka di Palo Alto,
California. Xerox menyiapkan laboratorium khusus ini, dengan sejumlah antar-disiplin tim
peneliti dan brainstormers. Tujuan mereka adalah untuk kembali defme masa depan Xerox,
jadi ketika kantor paperless mengambil alih, Xerox, perusahaan dokumen, masih akan
berada dalam bisnis.
Tim telah datang dengan ide-ide banyak dan prototipe perangkat keras dan perangkat
lunak untuk memfasilitasi pembangunan tersebut. Ini menciptakan prototipe dari komputer
pribadi (Alto), Area Network pertama Lokal untuk menghubungkan komputer kantor
(Ethernet) dan printer laser komersial pertama. Ada juga inovasi seperti icon komputasi
berbasis-sistem on-screen simbol dan “mouse” pointer ke perintah masalah – dan jendela
berbasis komputasi sendiri juga muncul menjadi di PARC untuk beberapa nama.
Xerox manajemen adalah cerdas dalam mengakui bahwa kantor paperless tidak bisa
dihindari. Alih-alih memerangi itu, mereka memutuskan untuk menjadi pelopor kreatif
dalam bidang tersebut. Namun kepicikan mereka adalah bahwa mereka tidak dapat melihat
masa depan sebagai tangan mereka memilih tim yang melihatnya.
Steven Jobs dari komputer Apple, dan Bill Gates dari Microsoftkeduanya mengakui
bahwa mereka membuat penuh penggunaan beberapa karya perintis dari pendekatan
laboratorium Xerox dan prototipe. Namun Xerox manajemen gagal untuk mengenali
kreativitas tim sendiri, sedangkan komputer dan industri perangkat lunak menjadi berkalikali
lebih besar dari teknologi fotokopi.

E. Kreativitas di Apple Computers
Komputer Apple adalah contoh yang baik dari pasang surut dari proses kreatif. Apple
memiliki ide-ide besar dan orang-orang menyukai komputer mereka yang sederhana dan
mudah digunakan. “Desktop” cara mereka mengorganisasikan materi pada komputer –
dengan sampah yang bisa untuk pembersihan – mengajukan banding ke non-teknisi. Tetapi
Apple punya masalah. Ide teknis yang jauh ke depan dari waktu, namun pendekatan
manajerial dan pemasaran adalah pelit, lebih cocok dengan pemikiran abad terakhir. Mereka
tidak membuat sistem operasi mereka tersedia secara luas sehingga orang lain bisa menulis
program yang akan dijalankan pada komputer mereka, sehingga meningkatkan penerapan
dan permintaan untuk komputer mereka. On dan off Apple memiliki gelombang kreativitas
yang membawanya kembali, tapi kemudian lagi akan terjerumus ke dalam tinta merah.
Melalui kompetisi, Apple terpaksa kembali ke papan gambar dan menciptakan sesuatu
yang baru dan lebih baik, dan kemudian seri Macintosh keluar dan memberi Apple
kebangkitan sangat dibutuhkan yang sedang mencari. Tapi sekali lagi, terutama melalui
pertempuran ego, kreativitas yang menahan di Apple, dan kehilangan pangsa pasarnya. Tinta
merah mengalir dengan bebas. Dengan penciptanya, Steven Jobs, kembali, perusahaan
tampaknya lagi akan siap untuk comeback.

8.2. Mengembangkan Produk dan Jasa Yang Unggul
Salah satu yang harus dilakukan oleh wirausaha adalah mengembangkan produk dan
jasa yang unggul. Secara umum proses ini adalah proses kreatif dan inovasi yang harus
dilakukan oleh wirausaha. Selain itu adanya perubahan yang cepat dalam selera, teknologi
dan persaingan yang ketat merupakan suatu kondisi yang menuntut banyak perusahaan
yang bersaing memperebutkan peluang pasar baik itu perusahaan yang menghasilkan
produk sejenis maupun perusahaan yang menghasilkan produk beragam.
Hal ini menuntut wirausaha untuk dapat melahirkan strategi dalam mensiasati pasar
dengan peluncuran produk inovasi baru (pioneer product). Seorang wirausaha dapat
mengembangkan produk mengikuti strategi umum yang dilakukan oleh perusahaan. Sebuah
perusahaan dapat memperoleh produk baru lewat dua cara yaitu :

1. Akuisisi yaitu dengan
membeli seluruh perusahaan, hak paten, atau lisensi untuk membuat produk perusahaan
lain

2. Lewat pengembangan produk baru dalam departemen litbang perusahaan sendiri
yang berupa pengembangan produk asli, perbaikan produk, modifikasi produk, dan merek.
(Kotler, 1987).

Para wirausaha khususnya wirausaha baru tentunya tidak diarahkan untuk membeli
perusahaan, paten dan lisensi, akan tetapi sesuai dengan teori tersebut, maka salah satu
proses dalam mengembangkan produk oleh wirausaha baru adalah mengembangkan produk
yang baru yang asli, memperbaiki produk, memodifikasi produk dan bahkan memperbaiki
merek.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s