Testing dan Implementasi Sistem Informasi : Bab 4

PELAKSANAAN PENGUJIAN

Strategi pengujian dilakukan untuk mengintegrasikan metode perancangan kasus
pengujian software ke dalam langkah-langkah terencana yang tersusun rapi sehingga
menghasilkan konstruksi software yang sukses. Yang terpenting adalah strategi
pengujian software menyediakan jalan bagi software developer, organisasi penjamin
kualitas dan pelanggan karena mendeskripsikan langkah-langkah yang akan dipakai
sebagai bagian dari pengujian.

Langkah-langkah ini direncanakan dan kemudian dijalankan sehingga dapat diketahui
berapa banyak usaha, waktu dan sumber daya yang akan diperlukan. Oleh karena itu,
strategi pengujian manapun harus menyertakan perencanaan pengujian, desain kasus
pengujian, pelaksanaan pengujian dan koleksi serta evaluasi data resultan.

Sasaran dari pengujian adalah mengurangi resiko yang terlihat dalam system computer.
Strategi pengujian harus mengacu pada resiko dan memberikan proses yang dapat mengurangi resiko tersebut.

Karakteristik Umum
Karakteristik yang ditemui dalam menentukan strategi pengujian adalah :
· Testing dimulai pada level modul dan bekerja keluar ke arah integrasi pada sistem
berbasiskan komputer
· Teknik testing yang berbeda sesuai dengan poin-poin yang berbeda pada waktunya
· Testing diadakan oleh software developer dan untuk proyek yang besar oleh group
testing yang independent
· Testing dan Debugging adalah aktivitas yang berbeda tetapi debugging harus
diakomodasikan pada setiap strategi testing

Strategi Pengujian
Jenis pengujian yang dapat dilakukan adalah :
1. Pengujian unit program
Pengujian difokuskan pada unit terkecil dari suatu modul program. Dilaksanakan dengan menggunakan driver dan stub. Driver adalah suatu program utama yang berfungsi mengirim atau menerima data kasus uji dan mencetak hasil dari modul yang diuji. Stub adalah modul yang menggantikan modul sub-ordinat dari modul yang diuji.

2. Pengujian integrasi
Pengujian terhadap unit-unit program yang saling berhubungan (terintegrasi) dengan focus pada masalah interfacing. Dapat dilaksanakan secara top-down integration atau bottom-up integration.

3. Pengujian validasi
Pengujian ini dimulai jika pada tahap integrasi tidak ditemukan kesalahan. Suatu validasi dikatakan sukses jika perangkat lunak berfungsi pada cara yang diharapkan oleh pemakai.

4. Pengujian sistem
Pengujian yang dilakukan sepenuhnya pada sistem berbasis komputer.
Jenis pengujian yang dilakukan pada saat melakukan pengujian sistem, yaitu :
· Recovery testing
Pengujian dilakukan dimana sistem diusahakan untuk gagal, kemudian diuji kenormalannya.
· Security testing
Dilakukan untuk menguji mekanisme proteksi
· Stress testing
Pengujian yang dirancang untuk menghadapkan suatu perangkat lunak kepada situasi yang tidak normal.
· Performance testing

Pengujian dilakukan untuk mengetahui kinerja dari sistem
Hal-hal yang diujikan selama pengujian :
1. Antarmuka modul
Memastikan bahwa informasi yang berasal dari dan keluar dari modul yang diuji mengalir dengan benar

2. Struktur Data Lokal
1) Memastikan bahwa data yang disimpan sementara terjaga integritasnya selama eksekusi perintah dalam modul

2) Mencari kesalahan-kesalahan dalam bentuk :
a) Penggunaan tipe data yang tidak tepat
b) Inisialisasi yang salah atau nilai pasti (default) yang salah
c) Nama peubah yang salah
d) Underflow, overflow, dan addressing exceptions

3. Kondisi Batas
Memastikan bahwa modul beroperasi dengan benar pada batas-batas pemrosesan
yang ditentukan

4. Jalur-jalur Bebas
1) Memastikan bahwa semua kemungkinan jalur kontrol yang mungkin dieksekusi
dengan benar paling tidak sekali
2) Mencari kesalahan-kesalahan dalam bentuk :
a) Penghitungan/pemrosesan yang salah
b) Pembandingan yang salah
c) Jalur kontrol yang tidak tepat

5. Jalur-jalur penanganan kesalahan
1) Perancangan perangkat lunak yang baik menuntut agar kondisi salah dapat
diantisipasi dan memiliki penanganan kesalahan agar pemrosesan dapat
berhenti dengan bersih (antibugging) -> Yourdon
2) Mencari kesalahan-kesalahan dalam bentuk :
a) Jenis kesalahan tidak dapat dipahami
b) Pemberitahuan kesalahan tidak sesuai dengan kesalahan yang dialami
c) Kondisi kesalahan menyebabkan intervensi sistem sebelum penanganan
kesalahan dilakukan
d) Penanganan kesalahan tidak benar
e) Jenis kesalahan tidak memberikan informasi yang cukup untuk mencari
sumber kesalahan

Langkah Pengujian

Ketika akan melakukan pengujian terdapat beberapa hal yang harus diperhatikan, yaitu :
1. Menspesifikasikan kebutuhan (requirement) produk dalam bentuk yang dapat diukur (quantifiable) jauh sebelum pengujian dimulai.

2. Menyatakan tujuan pengujian secara eksplisit.

3. Memahami pengguna perangkat lunak dan membuat profil dari tiap kategori pengguna.

4. Membuat rencana pengujian yang menekankan pada rapid cycle testing.

5. Membuat perangkat lunak robust yang dapat menguji dirinya sendiri.

6. Menggunakan formal technical review sebagai penyaring sebelum pengujian dilakukan.

7. Menggunakan formal technical review untuk menilai strategi pengujian dan kasus uji.

8. Mengembangkan ancangan peningkatan berlanjut untuk proses pengujian.

Proses Pengujian
Tipe-tipe pengujian yang dapat dilakukan yaitu :
1. System Testing
Pengujian terhadap integrasi sub-system, yaitu keterhubungan antar sub-system

2. Acceptance Testing
a. Pengujian terakhir sebelum sistem dipakai oleh user.
b. Melibatkan pengujian dengan data dari pengguna sistem.
c. Biasa dikenal sebagai “alpha test” (“beta test” untuk software komersial, dimana pengujian dilakukan oleh potensial customer)

3. Component testing
a. Pengujian komponen- komponen program
b. Biasanya dilakukan oleh component developer (kecuali untuk system kritis)

4. Integration testing
a. Pengujian kelompok komponen-komponen yang terintegrasi untuk membentuk sub-system ataupun system
b. Dilakukan oleh tim penguji yang independent
c. Pengujian berdasarkan spesifikasi sistem

TAHAPAN PENGUJIAN
Langkah-langkah yang seharusnya dilakukan ketika melakukan pengujian, adalah :
1. Menentukan apa yang akan diukur melalui pengujian

2. Menentukan bagaimana pengujian akan dilaksanakan

3. Membangun suatu kasus uji (test case), yaitu sekumpulan data atau situasi yang akan digunakan dalam pengujian.

4. Menentukan hasil yang diharapkan atau hasil sebenarnya

5. Menjalankan kasus pengujian

6. Membandingkan hasil pengujian dan hasil yang diharapkan.

Di awal melakukan pengujian, hal pertama yang harus dilakukan adalah membuat
rencana pengujian, yang mencakup hal-hal berikut :
· Proses testing
Mendeskripsi fase-fase utama dalam pengujian

· Pelacakan Kebutuhan
Menentukan semua kebutuhan user yang akan diujikan secara individu

· Item yg diuji
Menspesifikasi komponen sistem yang diuji

· Jadual testing

· Prosedur Pencatatan Hasil dan Prosedur

· Kebutuhan akan Hardware dan Software

· Kendala-kendala
Menentukan hal-hal yang akan mengganggu pengujian, seperti : kekurangan, staff, alat, waktu dll.

Pengujian Tahapan Analisis
Pengujian pada tahapan ini lebih menekankan pada validasi terhadap kebutuhan
perangkat lunak, untuk menjamin bahwa kebutuhan telah dispesifikasikan dengan benar.
Tujuan pengujian pada tahap ini adalah untuk mendapatkan kebutuhan yang layak dan
untuk memastikan apakah kebutuhan tersebut sudah dirumuskan dengan baik.
Faktor-faktor pengujian yang dilakukan meliputi :
• Kebutuhan yang berkaitan dengan metodelogi

• Pendefinisian spesifikasi fungsional

• Penentuan spesifikasi kegunaan

• Penentuan kebutuhan portabilitas

• Pendefinisian antar muka sistem.

Pengujian Tahapan Desain
Pengujian pada tahapan ini bertujuan untuk menguji struktur perangkat lunak yang
diturunkan dari kebutuhan perangkat, kebutuhan yang bersifat umum dirinci menjadi
bentuk yang lebih spesifik .

Faktor-faktor pengujian yang dilakukan meliputi :
• Perancangan yang berkaitan dengan kebutuhan
• Kesesuaian perancangan dengan metodologi dan teori.
• Portabilitas rancangan
• Perancangan yang dirawat
• Kebenaran rancangan berkaitan dengan fungsi dan aliran data.
• Kelengkapan perancangan antar muka.

Pengujian Tahapan Implementasi
Merupakan pengujian unit-unit yang dibuat sebelum diintegrasikan mejadi aplikasi
secara keseluruhan.

Faktor-faktor pengujian tahap implementasi meliputi :
• Kendali integritas data
• Kebenaran program
• kemudahan pemakaian
• Sifat coupling
• Pengembangan prosedur operasi.

Pengujian Tahapan Pengujian
Pengujian pada tahapan ini dilakukan untuk menilai apakah spesifikasi program telah
ditulis menjadi instruksi-instruksi yang dapat dijalankan pada mesin/komputer. Selain itu,
juga untuk menilai apakah instruksi yang ditulis tersebut telah sesuai dengan spesifikasi
program.

Faktor-faktor pengujian tahap ini meliputi :
• Pengujian fungsional
• Dukungan manual
• Kemudahan operasi

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s